Masih Ada Futsal Kok

                           



Jujur, Pada dasarnya saya suka semua jenis olahraga, asal jangan tarik tambang hehe.. tapi bukan berarti asal suka terus bisanya cuma sekedar nonton, mantengin tivi nonton bola teriak-teriak terus kalo jagoanya kalah dua dengkulnya langsung lemes haha. Gak... Gak fair aja kalo saya hobi banget nonton bola atau badminton terus pas masuk lapangan gak mau main. Yaa, walopun asal main. Cuma buat nyari kegiatan yang bisa ngeluarin keringet sebanyak banyaknya. Tubuh sehat? itulah satu dari banyak keuntungan lain yang akan di dapat sebagai bonus. Positif kan? Barangkali.

Medio awal tahun ini, buat saya__ kayaknya hampir tidak ada aktifitas olahraga apapun; Sejak 5 bulan terakhir ketika proyek penggarapan lapangan badminton mengalami stuck, mandek karena tidak adanya dana. Hikz.. Sponsor juga gak ada. Pemerintah juga boro2 menyisihkan anggaran dananya buat memfasilitasi sarana atau wadah buat orang2 yang doyan dengan kegiatan olahraga. Padahal sesuatu yang positif. Entahlah. Praktis kegiatan main bulutangkis jadi mandeg. Tetangga punya lapangan tenis meja juga udah di jual meja berikut kaki2nya. Cuma joging shubuh satu-satunya olahraga lain yang bisa menjadi penyumbang menu gaya hidup sehat. Tapi maless gak ketulungan. Yah walopun satu bulan tiga kali juga udah bisa di bilang prestasi hebat. Haha *pentung pake sepatu yang udah bau.

Supaya tidak terlalu kosong, nyari kegiatan olahraga apalah. Tiba2 muncul ide buat ngadain rutinitas futsal sebagai bagian dari kegiatan olahraga mingguan. Kadang seminggu sampe dua kali. Tergantung job spharing. Tinggal pake sms, ngumpul dimana main di lapangan mana dan kick off jam berapa, sukses! Artinya semua bisa merasa puas dengan kegiatan tersebut. Merasa ada sesuatu yang di dapat. Entah itu badan menjadi sehat, kadang juga kita merasa bahwa tujuan dari kegiatan futsal tersebut menjadi alternatif lain sebagai hiburan. Silaturahmi. Bukan melulu olahraga yang di kerjakan dengan serius, keras dan beresiko. Intinya sih buat mengalihkan kegiatan yang punya maksud dan manfaat positif secara berjamaah.

Awalnya sih emang punya itung-itungan resiko ketika pertama kali main. Namanya juga baru turun lapangan. Mungkin karena semangatnya terlalu gede terus gak pakai pemanasan dulu; begitu masuk lapangan dengan pedenya ngejar bola gak kena kena nafas jadi tidak beraturan. Wahh! Selesai main berasa nafas seperti tinggal lima tiupan. Haha udah gitu dua paha juga kaya mau copot. Pas di bawa tidur bangun2 nyari dua kaki yang kerasa sempet hilang. Eh ternyata masih ada. Hehe butuh lima hari untuk menyempurnakan cara saya berjalan seperti semula.

Kalo udah di biasakan, sebenarnya main futsal itu banyak manfaatnya. Sehat itu udah pasti, karena hampir semua anggota tubuh terus menerus bergerak secara simultan. Apalagi kalau pas main bisa di barengi dengan skill bagus, capek juga gak kerasa. Alhamdulillah setelah melewati fase tiga bulan rutin main futsal, badan jadi merasa bugar, perut juga tidak lagi nafsu pengen maju *wuuh! Yaa, setidaknya dari beberapa aktifitas yang di kerjakan atas nama hobi itu pelan pelan bisa mempengaruhi umur panjang seseorang. Amiin hehe.. Yuuk di aminkan.






@rumahpetuah, 040514

6 comments:

  1. kalo pakde pasti kagak kuat futsal, karena sudah tambun dan lama tidak pernah berolah raga.favorit pakde volly ball

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya pakde, futsal butuh nafas panjang hehe.. mending volley kalo lompat jg yg penting bola bsa nyebrang

      Delete
  2. futsal cuma nafsunya saja pengen main, tapi tenaga gak sebanding. huehehe #hati2 kalau punya riwayat pnyakit jantung

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, kalo punya penyakit datangnya ke dokter ya jangan ke lapangan futsal heheee

      Delete
  3. aku belum pernah main futsal hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehee, jadi emak2 pemandu sorak aja :)

      Delete

Tinggalkanlah komentar anda di sini

Baik tidaknya artikel ini hanya pada sebatas tujuan untuk berbagi. baik itu informasi, inspirasi ataupun sekedar basa basi. Baca juga artikel yang lain, terima kasih...

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More